Skip to content

Tidakkah Kamu Perhatikan …

14 Maret 2009
Dengan tidak mengurangi rasa hormat karena melulu berbicara tentang waktu yang seolah tidak pernah bosan saya bicarakan. “Penggemar” keahlian analisa kejiwaan mungkin akan dengan bangga (tapi tetap berusaha serius) berkata bahwa “Ooo.. berarti si penulis ini mengalami kekecewaaan atas waktu hingga selalu mengijinkan dirinya untuk membuka pagar lintas waktu yang telah lalu dengan terus membicarakannya, dengan harapan ia bisa kembali ke masa itu dan mengoreksi apa yang mungkin ia ingin benahi atau bla..bla..bla..” atau mungkin pula jika memang sudah tidak sanggup menebak apa yang sesungguhnya membuat saya begitu tertarik pada ciptaan Tuhan yang satu ini, mereka akan bilang “Ooo… Mungkin si penulis ini adalah orang irlandia.., Jadi maaf.. Freud sekalipun tak mampu berandai-andai atas apa yang terjadi pada kejiwaan mereka.”๐Ÿ™‚

Sesungguhnya bukan itu yang terjadi. Kalau saja memang memungkinkan, justru bukan masa lalu yang saya incar. Tapi masa lain dimana kita bisa melihat dari ketinggian yang dengan berada di atasnya, perjalanan atas waktu dari masa lalu menuju masa depan (sampai berakhirnya) bisa terlihat jelas. Sudah tersadari bahwa untuk berada di posisi tersebut tidaklah mungkin. Karena apa?, ya tentu saja karena Tuhan sudah mengambil posisi itu. Sebuah posisi mutlak yang jiwa dan raga saya (atas kehendak Tuhan pula) tidak dipersiapkan untuk mampu menahan beban itu. Jadi selain tidak sopan pada Sang Empunya Hidup ini, tapi juga kita tidak akan pernah mampu mengambil alih posisi itu.

Tidak sedikit dari kita (semoga saya tidak termasuk), yang seolah-olah tampil sebagai penjaga mercusuar lautan waktu. Senjatanya… ucapan menggoda.. “Saya .. .. (nama).. saya mampu bla..bla..bla.. ketik REG spasi NAMA ANDA spasi TANGGAL LAHIR ANDA, maka saya akan.. bla..bla..bla.. kirim ke rekening bank saya.. maap maksudnya, XXXX (nomor hotline)”. Secara tersirat, sesungguhnya seorang kawan (yang namanya enggan disebutkan) pernah menasehatkan supaya ‘membiarkan’ perilaku semacam ini. Karena, pun saya sadari bahwa suara se-menggelegar apapun belum tentu mampu sampai ke telinga mereka. Atau jika memang sampai ke telinganya, ternyata orang-orang ini juga sama seperti kita yang punya dua telinga dan percaya pula pada istilah umum “masuk telinga kiri keluar telinga kanan”. Walaupun, keponakan saya yang masih duduk di bangku SMP sekalipun tahu bahwa tidak ada jalan pintas dari telinga kiri ke telinga kanan.๐Ÿ™‚

Lalu apa sebenarnya yang menjadikan hal-hal ini terjadi?. Jika mencoba ilmiah, kata-kata seseorang* telah menginspirasi saya untuk menjadikan tulisan ini sebagai sebuah (gagasan) jawaban untuk mereka yang merasa telah mampu berada di atas dilatasi waktu. Tapi sayang gagasan beliau* terlalu berat dan rumit jika harus saya rumuskan dalam waktu lima atau sepuluh menit dari sekarang. Jadi mungkin sebagai pengantar (itupun jika masih ada waktu untuk saya), cukup saya sampaikan cuplikan perkataan berikut (tidak tepat kata per kata, tapi saya berusaha se-sesuai mungkin) :

Anggap seekor semut yang berjalan di dinding (atau lantai supaya lebih mudah membayangkan) rumah adalah berdimensi dua, artinya ia hanya memiliki sudut pandang dua dimensi (yaitu kanan-kiri-depan-belakang). Kemudian kita letakkan ujung jari telunjuk kita (dari arah atas semut) di jalur yang akan dilalui semut itu, maka apa yang terjadi.. Ya, semut itu hanya akan terheran-heran karena “tiba-tiba” dihadapannya muncul sebuah garis yang datangnya dari “arah” yang tidak ia ketahui (ingat bahwa kita anggap semut tadi tidak bisa mendongak ke atas). Kemudian semut ini akan mengatakan bahwa “garis” (yang sebenarnya adalah tangan kita) muncul dari alam ghaib. Artinya, ada satu dimensi lain yang tidak semut ketahui, tapi kita ketahui.

Cukup saja dulu, karena semakin banyak kata yang saya kutip akan semakin banyak pula kesalahan yang saya buat. Jadi, setidaknya sampai disini kita harus menyadari bahwa sesungguhnya Dia Yang Maha Besar, menciptakan ‘hidup’ ini dengan segala ketelitian yang berada jauh diatas dimensi yang kita punya sekarang. Jadi bukankah benar bahwa diatas bumi kita ini, masih ada langit. Diatas langit itu, masih ada langit. Dan begitu seterusnya. Jika si semut tadi menyimpulkan bahwa kita adalah makhluk ghaib, maka bukankah tidak mungkin kesimpulan itu juga berlaku untuk kita.

Bahkan Dia sudah terlalu baik memberi kita banyak contoh (salah satunya semut yang tidak tahu apa-apa itu tadi) untuk memahami sesuatu. Mungkin itu sebabnya Ia banyak menanyakan .. Tidakkah kamu Perhatikan…. ?

Ditulis sebagai nasehat untuk diri saya sendiri. dan yang menginginkan.

* : Santoso, Budi (2009, April 14). Course Lecture (Statistical Physics).
Universitas Nasional. Jakarta, ID

10 Komentar leave one →
  1. Hangga Nuarta permalink
    15 Maret 2009 12:56 pm

    Butuh berkali-kali saya baca tulisan ini untuk bisa benar-benar paham…๐Ÿ™‚

  2. Kampanye Damai Pemilu Indonesia 2009 permalink
    16 Maret 2009 11:34 am

    ini kritik buat para fortune teller gadungan itu ya bos? atau gmn? belum begitu ngeh๐Ÿ˜€

  3. semuasayangeko permalink
    16 Maret 2009 5:32 pm

    kata2 yg ciamik…
    lagi lagi…

    jarang berjumpa kita ya… maen dunks…

  4. jaloee permalink
    17 Maret 2009 8:54 am

    wadaw… bener neh butuh beberapakali untuk bisa memahami intinya

  5. nelson kaligis permalink
    17 Maret 2009 8:09 pm

    Nasehatnya menarik….๐Ÿ™‚

    salam kenal yah mas !!!

  6. Lyla permalink
    20 Maret 2009 2:40 pm

    mampir berkunjung… gimana neh kabarnya mas firdaus???

  7. deedee permalink
    20 Maret 2009 10:24 pm

    hmmm..iayah ..diatas langit emang masih ada langit..ga ada hak bagi kita mengaku lebih superior dibanding lainnya
    semuanya mungkin hanya berawal pada sebuah permulaan..siapa yg mulai lebih dulu maka dia bisa lebih maju dibanding lainnya
    siapa yang mau berubah maka dia bisa saja lebih maju dan lebih baik dr yang lainnya…maybe

  8. Quiddo permalink
    22 Maret 2009 11:25 pm

    tulisan panjang dengan arti yang tidak lebih panjang dari tulisannya…

    mungkin hanya untuk mengingatkan bahwa…

    sesungguhnya dari yang kita tau masih banyak hal lain yang lebih banyak dari jumlah populasi manusia bahkan populasi makhluk yang tak terlihat wujudnya di muka bumi ini…masih ada hal yang sebenarnya dekat….tapi kita anggap itu jauh….

    hanya berkomentar…bukan berkoar..

  9. CompuTT permalink
    24 Maret 2009 12:56 am

    Nasehat untuk kita semua…

  10. blog sampah permalink
    25 Maret 2009 2:28 am

    kasian banget gw, kaga paham juga hiks

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: